Category Archives: Info Judi

Kasino Besar POGO telah menjadi anugerah bagi perekonomian Filipina, Pekerjaan dan sewa tinggi

Kasino Besar  POGO telah menjadi anugerah bagi perekonomian Filipina, Pekerjaan dan sewa tinggi – “Mereka telah menciptakan ribuan pekerjaan dan menaikkan upah,” kata Siy, dari Institut Studi Pembangunan Terpadu. Bahkan jika sebagian besar karyawan kasino online adalah orang Cina, penduduk setempat menemukan pekerjaan dengan mereka sebagai pekerja pemeliharaan, petugas kebersihan, atau penjaga keamanan, tambahnya. Dia mengatakan orang dalam industri percaya bahwa 150.000 orang Filipina bisa bekerja untuk POGO.

Kas pemerintah juga diuntungkan. Pada 2018, kasino online PIALAQQ membayar 7,4 miliar peso ($ 145 juta) dalam bentuk lisensi dan biaya regulasi lainnya, PAGCOR mengatakan kepada CNN. Departemen Keuangan mengatakan mereka memperkirakan akan menagih 24 miliar peso ($ 471 juta) per tahun dalam bentuk pajak dari pekerja POGO.
Tetapi banyak majikan tidak membayar. Operator dan penyedia layanan POGO hanya membayar 579 juta peso ($ 11 juta) dalam pemotongan pajak pada tahun 2018 – hanya 2,4% dari jumlah utang mereka, menurut Biro Pendapatan Internal.

Pada akhir 2019, sekretaris keuangan Filipina mulai menindaklanjuti tentang ancaman untuk menutup non-pembayar. Pada awal 2020, Biro Pendapatan Internal (BIR) mengatakan industri masih berutang kepada pemerintah sekitar 50 miliar peso ($ 1 miliar) dalam pajak yang belum dibayar untuk 2019.

Pasar real estat juga telah diubah oleh kasino online, kata Pitlo, dari Asia-Pacific Pathways to Progress Foundation. “Mereka mengambil lebih dari 1 juta meter persegi (10,8 juta kaki persegi) di ruang kantor tahun lalu, menjadikan mereka penyewa terbesar di negara ini, bahkan melampaui industri pusat panggilan,” katanya.

Sewa telah berputar di luar kendali di bagian-bagian tertentu Manila karena operator POGO menyewakan senyawa perumahan untuk menampung pekerja mereka, kata Pitlo. “Keluarga kelas menengah sedang dihargakan,” katanya.
Harga apartemen satu kamar telah melonjak sebesar 120% sejak 2015 di sepanjang Teluk Manila, tempat banyak POGO berada, menurut laporan Juli 2019 oleh Leechiu Property Consultants .

Penculikan sedang meningkat
Seorang karyawan Solaire Manila Resorts dan kasino memeriksa chip. Di waktu senggang mereka, karyawan POGO sering berjudi dan berakhir dengan hutang, menjadi mangsa rentenir. Peningkatan POGO juga telah menyebabkan peningkatan kriminalitas, menurut pejabat Filipina.

“Di waktu senggang mereka, karyawan Cina mereka sering berjudi di kasino dan berakhir dengan utang,” jelas Elmer Cereno, juru bicara Kepolisian Nasional Filipina-Kelompok Anti Penculikan. “Mereka kemudian didekati oleh rentenir yang menawarkan untuk meminjamkan uang kepada mereka.”

Ketika mereka gagal membayarnya kembali, rentenir menculik mereka dan mencoba mendapatkan uang tebusan dari kerabat mereka di rumah, katanya. Pada Oktober 2019, polisi menyelamatkan dua pekerja POGO China, yang keluarganya telah diminta untuk membayar uang tebusan berkisar antara 68.000 yuan dan 80.000 yuan (sekitar $ 9.800 hingga $ 11.500) untuk pembebasan mereka, menurut ringkasan kasus yang dilihat oleh CNN. Mereka telah diculik dari sebuah hotel enam hari sebelumnya dan ditahan oleh lima warga negara Cina di sebuah gedung perkantoran di Taguig, sebuah pinggiran kota di selatan Manila.

Antara Januari 2017 dan Oktober 2019, polisi Filipina menangani 65 kasus penculikan demi tebusan yang melibatkan pekerja POGO atau pelanggan kasino, yang mengarah ke penangkapan 132 orang, menurut penghitungan resmi yang diberikan kepada CNN oleh polisi Filipina. “Hampir semua korban dan pelaku adalah warga negara Tiongkok,” kata Cereno.

‘Di situlah kita berdiri’
China telah meningkatkan tekanan pada Filipina untuk melarang POGO.
Dalam pernyataannya di bulan Agustus 2019, kedutaan besar Tiongkok di Manila mengatakan bahwa perjudian online di Filipina telah menyebabkan meningkatnya kejahatan dan masalah sosial di China, karena “beberapa kejahatan perjudian dan penipuan telekomunikasi saling terkait.”

Ia juga mengatakan “ratusan juta yuan Tiongkok” dana terkait perjudian mengalir secara ilegal dari Cina ke Filipina. Beberapa hari kemudian, juru bicara kementerian luar negeri Geng Shuang mengatakan dia berharap Manila akan ” melarang semua perjudian online .” Pada Oktober 2019, polisi menggerebek kantor operator game online yang terlibat dalam penipuan telekomunikasi di Parañaque, pinggiran Manila. Itu menangkap 442 pekerja Tiongkok, kebanyakan dari mereka tidak berdokumen, menurut Biro imigrasi.

Pada Oktober 2019, polisi menggerebek kantor operator game online yang terlibat dalam penipuan telekomunikasi di Parañaque, pinggiran Manila. Itu menangkap 442 pekerja Tiongkok, kebanyakan dari mereka tidak berdokumen, menurut Biro imigrasi. Filipina menjawab beberapa kekhawatiran China dengan memberlakukan moratorium lisensi baru tetapi berhenti mengumumkan larangan.

Manila memiliki keprihatinannya sendiri tentang industri ini, dengan pejabat tinggi menyarankan bahwa masuknya pekerja Cina dapat beralih ke kegiatan mata-mata, yang menimbulkan risiko bagi keamanan nasional. “Anda juga akan mulai khawatir ketika seluruh bangunan, menara kondominium hanya ditempati oleh satu warga negara di mana Anda mungkin tidak dapat menjaga kegiatan mereka,” kata Penasihat Keamanan Nasional Filipina Hermogenes Esperon, Jr. pada Juli 2019.

Pada bulan Mei, puluhan legislator memperkenalkan undang-undang baru untuk melarang POGO dengan alasan mereka mewakili ancaman sosial dan sumber korupsi. Manila sebelumnya merespons dengan mengumumkan rencana untuk membangun dua hub “mandiri” untuk kasino online dan pekerja mereka yang berlokasi di Kota Cavite dan Clark, dua kota di dekat ibukota. Keduanya menjadi operasional akhir tahun lalu.

“Hub ini akan memungkinkan pekerja POGO untuk melakukan pekerjaan mereka, hidup dan menghabiskan waktu luang mereka di bawah satu atap,” menurut juru bicara PAGCOR. “Ini juga akan meningkatkan keselamatan mereka, karena lembaga penegak hukum akan hadir di sana.”

Beberapa lembaga pemerintah, seperti Biro Pendapatan Internal, juga akan menyiapkan antena di hub, katanya. Ini akan memungkinkan mereka untuk mengawasi POGO, memastikan mereka membayar pajak dan mematuhi hukum.
China tidak senang. Dalam pernyataan Agustus 2019, itu menyatakan “keprihatinan besar” tentang pusat-pusat itu, mengatakan mereka berisiko melanggar “hak-hak dasar hukum” warga negara Tiongkok.

Pejabat Filipina tampaknya tidak terganggu. “Mereka (China) tidak dapat mendikte kami,” kata duta besar Filipina untuk Tiongkok, Jose Santiago Sta. Romana, dalam briefing media. “Itu adalah keputusan yang berdaulat. Di situlah kita berdiri.”